IS MORRISSEY ROCKABILLY?

Photo: LIPSapp Indie Radio.

Same question that is commonly asked about Social Distortion, can Morrissey be called rockabilly?

Bisa iya. Bisa tidak. Seperti juga Social D—utamanya Mike Ness—citra Morrissey beserta band pengiringnya amat klop dipredikati rockabilly: rambut quiff/pompadour, klimis, minyak rambut melekat mengkilat, kaos berpadu jins, dandanan yang kental bau 50s, sepatu brogues, …apalagi?

Nuansa Rockabilly paling terlihat di album ke-2, Kill Uncle, dan ke-3, Your Arsenal. Kehadiran Boz Boorer dan Alain Whyte sejak Your Arsenal kian memperkuat warna rockabilly pada imej Morrissey. Bukan hal yang aneh sebenarnya sebab Boz dan Alain memang aktivis rockabilly dan memiliki band rockabilly-nya masing-masing di luar Morrissey. Band Boz, The Polecats, merupakan salah satu kelompok British rockabilly yang duhai disegani.

Setelah kedua album tadi Moz cenderung tak akrab lagi dengan rockabilly. Tinggal gaya dandan saja yang bertahan rockabilly.

Silakan simak beberapa tembang yang menunjukkan kepekatan rockabilly mewarnai proses berkesenian Moz.

Berkenalan dengan ASUS Zenbook S UX391UA di Jakarta





Bundaran HI Jakarta. Dok. Pribadi

JAKARTA!

Di mana gedung tinggi bertaburan bagai ketombe, dan deru mesin kendaraan adalah musik latar paling asoy yang menemani aktivitas sepanjang hari.

Zaman masih berstatus murid dari para guru yang ca’em-ca’em dan tampan dobel, momen kembali ke sekolah setelah liburan panjang adalah kesempatan pamer yang paling paripurna.
“Kemarin liburan sekolah ke mana?”

Salah satu pertanyaan basi yang selalu muncul begitu saja, atau kalau ketemu kekawan yang kecanduan songong, yang meskipun tak ditanya, bunyi aja persis iklan tahu bulat di sepanjang jalanan Menteng.

“Sa kemarin libur di Jakarta, ko libur pi mana?”

Kalau sudah begini, saya suka pura-pura budeg atau sibuk catat lirik lagu Jamrud di halaman paling belakang buku catatan pelajaran. Biarkan saja si kawan nyerocos sesukanya.

Demikian, dulu sekali, Jakarta pernah menjadi tempat menakar gengsi sebab tak sembarang manusia bisa menginjakkan kaki di Ibu Kota Negara.

Beberapa tahun kemudian, rasa cemburu dan putus asa itu mulai berdebu dan diterbangkan angin begitu saja. Gara-garanya sekali waktu, zaman ikut kegiatan mewakili sekolah, Jakarta pernah menjadi kota transit. Momen itu benar-benar bak nila setitik yang merusak susu sebelanga. Jakarta terlalu mengerikan untuk anak kampung seperti saya. Membikin sakit kepala dan perasaan heran bersemi membabi buta.

Berbeda dengan harapan banyak orang, liburan atau menetap di Jakarta tidak pernah menjadi impian saya. Setiap kali mendapatkan kesempatan mengikuti kegiatan-kegiatan dengan tiket gratis di Jakarta, perasaan saya selalu tak karuan. Sebagian senang, sebagian lagi sibuk menciptakan kalimat dan semangat positif untuk membentengi diri.

“Hanya beberapa hari, Mar. Nanti juga ketemu kawan-kawan yang asik, bakal lupa kalau lagi di Jakarta.”

Tidak pernah saya sangka, akhir tahun kemarin, saya menghabiskan seluruh hari di bulan Desember di JAKARTA. Plus lima hari malah dari tahun yang baru. Bagaimana perasaan dari seseorang, yang dulunya sangat membenci Jakarta, lalu bertemu kemungkinan akan tinggal di Jakarta, kemudian memutuskan untuk bertahan selama sebulan lebih di Jakarta sebagai pengalaman liburan, sembari menanti kepastian masa depan? Bagaimana?

Setelah hampir satu bulan, pantengin website resmi Kementrian BUMN dan Instagram Period Workshop di laptop Asus A450C saya yang mulai kumal (tetapi selalu menjadi kawan setia nan mesra, cieh), akhirnya saya mendapatkan kabar baik dari Jakarta. Nama saya muncul di antara sembilan (9) peserta yang lolos ke tahapan seleksi kompetensi bidang tes cpns kementrian BUMN, juga ada di antara sebelas (11) peserta yang boleh mengikuti workshop kritik sastra Period bersama Melanie Budianta. Seperti sekali dayung, kapal agak oleng tetapi fokus tak terganggu, hahahaha pepatah macam apapulak. Mari liburan sembari menenun masa depan di Ibu Kota. YEAH!

Saya mendarat di Jakarta (lagi) tepat tanggal 01 Desember 2018. Sebelumnya, di akhir bulan Oktober hingga awal November 2018, saya menghabiskan waktu dua minggu di Jakarta. Mengikuti tes seleksi kompetensi dasar. Total Passing Grade 330, menghantarkan saya kembali ke Jakarta sebulan kemudian.

Satu setengah bulan jika ditotal keseluruhannya, saya menetap di Jakarta. Ternyata Jakarta tidak seburuk yang saya pikir. Di saat-saat tertentu, saya menyadari bahwa, saya akan sangat merindukan Ibu Kota jika nantinya nasib tidak mengizinkan saya tinggal di Jakarta.

Saya akan merindukan gedung-gedung pencakar langitnya, yang megah dan selalu menimbulkan pertanyaan, “sungguhkah semua ruangan di gedung-gedung tersebut terisi oleh manusia?” *Pertanyaan bodoh hahahaha…

Merindukan kilau matahari sore yang memantul di antara gedung-gedung tinggi tersebut. Cah Melankolis bah...

Stasiun Kereta Api Manggarai. Dok. Pribadi

Juga, tentu saja merindukan transportasi umumnya yang beragam, dan selalu mudah dijangkau. Terjangkau tempat perhentiannya/penjemputannya, maupun juga harganya. Dari kereta api, transportasi berbasis online, bus transjakarta, sampai kopaja, bajaj, dan angkotan umum.

Merindukan berbagai kuliner enak dari yang paling mahal di pusat-pusat perbelanjaan, ketika diajak jalan sama teman baik, yang sekaligus mentraktir makan siang/makan malam. Sampai jajanan kaki lima, yang boleh jadi menguras isi dompet tanpa disadari. Saking murahnya, main nunjuk aja, yang ini yang itu, ini juga itu juga.

Kedai Jamu Bukti Mentjos Salemba. Dok. Pribadi

Nah, ini yang paling unik di tengah hiruk-pikuk Jakarta, saya akan sangat merindukan salah satu tempat nongkrong asik dan sehat, seperti Jamu Bukti Mentjos di Salemba.

Merindukan orang-orang hebat yang bisa bertemu secara tak sengaja pada kegiatan-kegiatan menyenangkan, seperti yang saya alami selama berada di Jakarta. Dari Pembawa acara televisi yang selalu ditonton sejuta umat, Penulis Idola, Sastrawan/I Indonesia, Penggiat dan Penikmat Seni, juga kawan-kawan Blogger.

Salah satu Diskusi Sastra di Taman Ismail Marzuki. Dok. Pribadi

Terakhir, ini yang benar-benar bikin susah move on, merindukan kehadiran laptop baru seperti Asus Zenbook S UX391UA #eh untuk menggantikan posisi Asus A450C yang selama ini selalu dengan tabah menerima perlakuan saya. Bagaimana ceritanya bisa rindu Asus Zenbook ini?

Saya berkenalan dengan Asus Zenbook S UX391UA tanpa sengaja di salah satu gerai Asus, di sebuah Pusat Perbelanjaan di Jakarta.

Sebelumnya, saya mau cerita dulu, kenapa saya jadi gandrung sama Asus? Bahkan untuk rencana laptop pengganti yang belum pasti ke depannya. Bagi saya, laptop adalah perangkat penting dan utama untuk bekerja, apa lagi untuk manusia yang hampir setiap hari bekerja dengan tulisan seperti saya. Asus A450C berhasil saya bawa pulang dari sebuah etalase tokoh elektronik tiga tahun lalu, setelah mendapatkan honor bekerja yang lumayan di Lampung. Sebelumnya, saya selalu mengandalkan laptop teman atau kabur ke warnet/rental komputer demi menghasilkan tulisan atau mengerjakan tugas kuliah. Sedih yah.

Laptop Asus A450C gueh waktu diajak pulang ke Ende, Juli 2018. Dok. Pribadi

Saya memilih laptop Asus saat itu tanpa alasan, saya suka lempengan langsingnya dan tampilan keyboardnya yang menyembul ke permukaan. Sangat nyaman ketika digunakan mengetik berjam-jam. Sudah tiga tahun saya gunakan, laptop biru kesayangan ini sudah berjalan-jalan ke berbagai kota di Indonesia menemani saya, dikala ingin menulis banyak hal maupun juga sekadar menonton drama korea favorit yang sedang tayang. Tak pernah sekalipun menunjukkan tanda-tanda menyebalkan, kecuali beberapa kali onar yang disebabkan keteledoran saya sendiri. Seperti charger yang tak pernah dilepas sepanjang minggu, padahal baterai sudah full 100%, sementara laptop tidak digunakan untuk mengerjakan apa pun. Walhasil, baru dua hari yang lalu, baterai pamit mundur. Saya terpaksa bekerja sembari charger menempel pada sumber arus. Hiks. Seperti sekarang, saat saya mengetik artikel ini.

Sepulang dari cuci mata tersebut, saya iseng mencari tahu tentang produk Asus terbaru itu, Si Zenbook S UX391UA. Saya mah gitu, suka kepo anaknya. Seperti produk Asus lainnya, ZenBook S UX391UA dirancang dengan penampilan elegan nan cantik, bodi tipis sekaligus ringan, tetapi tanpa kompromi di sektor performa. Bodi ZenBook UX391 hanya setebal 1,29 mm saja saat layar ditutup, dengan bobot tidak lebih dari 1,05 kg. Layar 13,3 inci Full HD laptop ini pun dirancang dengan ukuran bingkai yang ramping hanya 5,9 mm yang memberikan FootPrint layaknya laptop 12 inci. ZenBook S UX391UA telah lolos uji ketahanan militer MIL-STD 810G, sehingga menjamin penggunanya merasa aman saat menggunakannya di segala kondisi. Cocok betul untuk manusia yang suka ngukur jalan, gandrung nonton, dan grasak-grusuk seperti saya ini. ugh..

Performa Asus Zenbook S UX391UA. Dok. Mira Sahid

Salah satu daya pikat ZenBook S UX391UA adalah desain engsel terbaru dengan julukan ErgoLift. Fitur ini membuat bodi bawah laptop akan mengangkat dan membentuk sudut 5,5° saat layar dibuka. Sudut kemiringan seperti ini diklaim membuat kenyamanan mengetik menjadi lebih baik, membuat pendinginan lebih optimal, dan keluaran suara Harman Kardon di laptop ini lebih maksimal. Wah…

Untuk konektivitas, ZenBook S UX391UA menyuguhkan 2X Type-C USB 3.1 Gen 2/Thunderbolt 3 (40 Gbps) pada sisi kanan dan 1X Type-C USB 3.1 Gen 1 (5 Gbps) pada sisi kiri. Terdapat pula konektor audio 3,5 mm di kaki layar. Sayang sekali dengan jenis konektor seperti ini, dibutuhkan konverter atau kabel khusus jika ingin menghubungkan laptop ke display tambahan atau menggunakan perangkat USB konvensional. Yeah tak ada yang sempurna di dunia ini yah kan Gaes….hohohoho…

Dapur pacu ZenBook S UX391UA untuk pasar Indonesia tidak dapat dianggap remeh dengan penggunaan prosesor Octa-Thread Core i7 8550U yang menawarkan performa tinggi tetapi tetap hemat daya dengan klaim daya tahan baterai hingga 13,5 jam. Kapasitas RAM DDR3L 2133 MHz pun tidak kalah istimewanya dengan 16 GB Dual Channel dengan Storage super kencang yang masif SSD PCIe 3.0 x4 sebesar 512 GB. Demi dewa…. Asli ngiler….

Performa Asus Zenbook S UX391UA. Sumber. Asus Channel

Untuk semua kualitas dan kapasitas kerja seperti yang diuraikan diatas, dan dengan masa garansi selama dua tahun, kita harus mengalokasikan dana sekitar dua puluh enam juta rupiah (26jt+) untuk membawa pulang ASUS ZenBook S UX391UA ini. Sampai di sini, tarik nafas panjang, hembuskan , ulangi beberapa kali, dan berdoa. Hahahahaha... Duh, sepertinya saya harus jual tanah di kampung dulu nih, demi bisa bawa pulang Asus Zenbook canggih seperti UX931U. Lalalalalala.....

Begitulah….

Beberapa hari yang lalu, pada perjalanan pulang ke Flores, saya mengenang Jakarta dalam senyuman. Saya akhirnya gagal pada seleksi rekruitmen Analis Publikasi PNS Kementrian BUMN, yang juga artinya gagal jadi Warga Ibu Kota Jakarta. Anggap saja liburan akhir tahun yang menyenangkan, karena toh Jakarta akhirnya memberikan banyak alasan untuk dirindukan. Salah satunya, mimpi bisa bawa pulang Asus Zenbook S UX391UA bersama saya. Cihui...

Wah sepertinya sudah siang, mari bekerja lagi! Mana ni Asus A450 saya, yuk nguli! Hahahahaha….

Lebih lengkap tentang Asus Zenbook UX391UA, bisa mampir ke sini: ASUS ZENBOOK S UX391UA Slim, Stunning, Supreme. Bukan hanya menawarkan kecanggihan serta desain yang elegan, Zenbook UX391UA adalah perangkat praktis dalam menunjang kinerja manusia yang belakangan ini lebih senang mobile ke mana-mana, bahkan saat bekerja.  Sungguh paripurna.

Jangan lupa jalan pulang yah! dan AWAS NAKSIR kaya saya! (^_^)

#LiburanASikDenganLaptopASUS #2019PakaiZenbook #AsusxMiraSahid


Ngulik, Ngobrol Unik dan Asik Bareng EviE

Ada program baru di chanel #allaboutbali namanya #ngulik yakni ngobrol asik bareng seniman, artis, musisi, pengusaha atau siapapun yang berpengaruh yang dirasa bisa memeberikan inspirasi bagi semua…. Simak episode pertama bersama vokalis dari band EviE…

The post Ngulik, Ngobrol Unik dan Asik Bareng EviE appeared first on kabarportal.