Tag Archives: Traveling

DWP di Bali Hotel Penuh dan Tiket Tembus 5 Juta Per Hari

Untuk kalian penggila musik Elektro Dance Music (EDM) tentu tidak asing lagi dengan acara Djakarta Warehouse Project (DWP), acara acara yang sebelumnya diselenggarakan di Jakarta itu pindah ke Pulau Dewata Bali. Event yang digelar untuk ke – 10 kalinya itu akan digelar selama 3 hari (7-9 Desember 2018) di Garuda Wisnu Kencana (GWK) Cultural Park, Bali, […]

The post DWP di Bali Hotel Penuh dan Tiket Tembus 5 Juta Per Hari appeared first on kabarportal.

Menikmati Sunset Point Amed, Kisah dari Amed Lodge

Beberapa waktu lalu, penulis akhirnya mendapat kesempatan untuk berlibur semalam di Amed, Karangasem Bali, setelah beberapa tahun terakhir hanya sekali berkunjung ke Gumi Lahar tepatnya di wilayah Tulamben untuk beberapa acara. Banyak perubahan yang ada ditempat ini, ohya sebelum lanjut perjalanan dan akomodasi ini di dukung sepenuhnya oleh Sudamala Suites & Villas Sanur yang kebetulan […]

The post Menikmati Sunset Point Amed, Kisah dari Amed Lodge appeared first on kabarportal.

Jalan-Jalan ke Desa Penglipuran, Desa Terbersih di Dunia

Liburan nanti enaknya ke wilayah Bangli saja, selain hawanya yang sejuk dan fresh, ternyata Bangli juga memiliki banyak tempat yang menarik nah salah satunya adalah Desa Wisata Penglipuran ini. Yuk Simak Videonya dan jangan lupa untuk SUBCRIBE dan SHARE….

The post Jalan-Jalan ke Desa Penglipuran, Desa Terbersih di Dunia appeared first on kabarportal.

Inilah Bumbu Baru Kelezatan Ubud Food Festival 2018

Tahun ini Ubud Food Festival kembali hadir menawarkan kelezatan yang menggiurkan. Foto UFF.

Festival kuliner tahunan kembali dengan kelezatannya.

Tahun ini, Ubud Food Festival (UFF) mendapatkan tambahan bumbu yang membuat olahan festival kuliner ternama ini dijamin makin sedap dan lezat, ABC. Merek ternama ini resmi menjadi Presenting Partner untuk UFF 2018.

Kerja sama dan dukungan ABC akan membantu UFF dalam mengantarkan deretan program festival yang lebih menarik dan menggiurkan. Program bernama lengkap Ubud Food Festival Presented by ABC akan menampilkan sesi diskusi, demo masak, kegiatan istimewa, lokakarya, workshop, jalan-jalan kuliner, hingga pemutaran film dan pertunjukan musik pada 13–15 April mendatang.

Dhiren Amin, Head of Marketing dari Southeast Asia at Kraft Heinz ABC menjelaskan apa yang memotivasi ABC untuk mendukung UFF. Tujuan utama Ubud Food Festival adalah memperkenalkan unik dan lezatnya kuliner Indonesia. Sebagai sebuah produk asli Indonesia, ABC juga memiliki tujuan sama dalam mempopulerkan ragam kuliner Indonesia.

“Kesamaan visi dari ABC dan UFF inilah alasan utama mengapa kami menjadi presenting partner dari UFF 2018,” ungkapnya.

Merek ABC telah lama dikenal luas masyarakat Indonesia sebagai produk berkualitas tinggi untuk bumbu-bumbu dapur. Merk ABC juga salah satu nama besar di industri makanan dan minuman Indonesia dengan ragam produk mulai dari saus sambal, kecap, hingga sirup dan aneka makanan kaleng.

Beberapa nama dipastikan akan hadir di pengumuman pembicara UFF tahap awal ini. Salah satunya adalah idola para pencinta kuliner sejak berpuluh-puluh tahun lalu, Sisca Soewitomo. Untuk ketiga kalinya sang perintis acara masak memasak berpartisipasi di UFF. Tentunya ia akan kembali memasak hidangan rumahan khas Indonesia untuk disajikan kepada pengunjung UFF.

Chef yang tak kalah digemari banyak orang, Rinrin Marinka, juga akan hadir. Sosok ini kerap muncul di acara masak memasak di TV, mulai dari MasterChef dan Junior MasterChef Indonesia hingga At Home With Marinka yang tayang di saluran TV internasional, Asian Food Channel.

Andrian Ishak, chef di balik Namaaz Dining di Jakarta, yang setiap hidangannya selalu berhasil membuat orang berdecak kagum juga akan memasak di hadapan para pengunjung UFF. Chef Andrian Ishak terkenal berkat kemampuannya menghidangkan menu molekular gastronomy, atau sebuah teknik memasak yang menggunakan ilmu fisika dan kimia. Ia juga adalah salah satu orang pertama yang membawa inovasi besar ini ke Indonesia.

Dari kancah internasional, UFF akan mendatangkan Rishi Naleendra, chef asal Sri Lanka pertama yang mendapatkan penghargaan Michelin untuk restauran miliknya, Cheek by Jowl di Singapura.

Dua chef lain yang juga telah memenangkan penghargaan Michelin untuk restauran milik mereka adalah Sam Aisbett dari Whitegrass di Singapura dan Jun Lee, chef asal Korea yang berhasil mempertahankan penghargaan Michelin untuk restauran Soigné di Seoul selama dua tahun berturut-turut pada 2016 dan 2017.

Ketiga nama tersebut juga tentunya akan menyajikan hidangan mereka kepada para pengunjung UFF 2018.

“Pengumuman tahap awal untuk nama chef yang akan hadir hanyalah sedikit dari banyaknya hal lezat yang akan kami hadirkan April mendatang,” ujar Founder & Director UFF, Janet DeNeefe.

Menurut Janet hadirnya chef berkelas dunia dari luar negeri, inovator muda yang membuat bangga Indonesia, serta sosok-sosok kuliner yang nama serta karyanya sudah diakui, membuktikan bahwa Indonesia kini telah mendapatkan sorotan di peta kuliner dunia.

“Kami juga ingin menunjukan pada dunia bahwa saat ini adalah waktu yang sangat tepat untuk mengunjungi Bali,” ujar Janet.

“Bali kini lebih tenang, bersih, dan damai. Langit lebih biru, udara lebih bersih, sawah-sawah lebih subur, seperti sebuah cara bagi Gunung Agung untuk mengingatkan kita semua betapa indahnya pulau ini. Tanpa Gunung Agung, tidak akan ada Bali yang telah membuat kita semua jatuh cinta,” jelasnya.

Saat ini tim UFF sedang meracik keseluruhan program selama Festival berlangsung. Perayaan kuliner selama tiga hari ini akan menghadirkan sekitar 100 pembicara yang ahli di bidang kuliner dari dalam dan luar negeri.

Dengan mengambil tema ‘Generasi Inovasi’, UFF akan merayakan generasi muda Indonesia yang kini membawa banyak inovasi ke dalam industri kuliner Indonesia, tanpa melupakan mereka yang telah merintis dan membuka jalan bagi para generasi tersebut sejak lama.

Daftar lengkap nama-nama yang akan menjadi pembicara beserta jadwal program akan diluncurkan pada pertengahan bulan Februari di situs resmi Ubud Food Festival. [b]

The post Inilah Bumbu Baru Kelezatan Ubud Food Festival 2018 appeared first on BaleBengong.

Beragam Pilihan Menikmati Chiang Mai

Tinggal pilih: kuil, pasar malam, atau buku-buku bekas? Selama Desember hingga Februari, kota terbesar kedua di Thailand ini sebenarnya masuk musim dingin. Namun, kota yang berada di pegunungan Thailand bagian utara itu terasa hangat pada pertengahan Januari 2018 lalu. Inilah waktu tepat menjelajah kota kreatif ini. Ada tiga pilihan penerbangan dari Bali ke Chiang Mai: Continue Reading