Tag Archives: Lingkungan

Peladung, Jejak Awal Mekanisme Adat Menyikapi Investasi

Warga Desa Peladungan dan Walhi Bali memeriksa lokasi eksplorasi oleh investor. Foto Walhi Bali.

Desa Peladung mungkin saja tidak seterkenal desa lain di Bali.

Desa Kuta, misalnya, adalah pusat pariwisata Bali. Atau Desa Adat Tanjung Benoa yang belakangan sangat populer karena isu kontroversi proyek reklamasi Teluk Benoa yang berjalan sepanjang tahun.

Namun, bila menilik ke belakang, beberapa bulan sebelum kasus reklamasi Teluk Benoa mencuat, sejatinya ada peristiwa menarik terjadi di sana, yakni sebuah advokasi damai oleh warga Desa Adat Peladung dengan mekanisme adat. Dalam catatan saya, peristiwa ini adalah upaya penyelesaian konfik atas upaya investasi yang dilakukan dengan mekanisme adat. Bagi saya, peristiwa ini adalah sesuatu yang baru dan menginspirasi.

Nampaknya, hal ini pula yang menginsipirasi metode penolakan reklamasi Teluk Benoa, yang akhirnya menggunakan mekanisme adat. Kurang lebih sama dengan peristiwa di Desa Adat Peladung, Kecamatan Karangasem, Kabupaten Karangasem.

Secara geografis Desa Adat Peladung sangat strategis, berada di bawah dua gunung yaitu Gunung Abang dan Gunung Agung. Di antara dua gunung tersebut, berturut-turut ada empat sumber mata air yang cukup penting bagi Desa Adat Peladung yang sebagian besar masyarakatnya bertani.

Empat mata air tersebut adalah mata air Ababi, mata air Yeh Ketipat, mata air Tahuka dan yang paling bawah adalah mata air Tirta Gangga. Mata air terakhir terkenal sebagai salah satu destinasi wisata di Karangasem Bali. Mata air ini juga yang selama ini menjadi sumber air untuk mengairi persawahan begitu luas dan produktif di Desa Adat Peladung.

Nampaknya posisi strategis itulah yang dilirik perusaahan air kemasan, PT Tirta Investama, pemilik merek terkenal Aqua. Pada 9 Oktober 2012 mereka mendapatkan surat izin ekplorasi air tanah dari Bupati Karangasem saat itu, I Wayan Geredeg, melalui Surat No 1 tahun 2012. Berdasarkan surat itulah PT Tirta Investama melakukan pengeboran di dua titik berdekatan terletak di dalam areal persawahan Subak Bungbung. Kedalaman pengeboran kira-kira 150 m. Pengeboran terdalamnya diperkirakan berada tepat 50 m di atas Kota Karangasem.

Kegiatan ini meresahkan warga, terutama yang menggantungkan hidupnya dari pertanian. Begitu juga masyarakat non-petani yang khawatir jika proses ini berlanjut sampai tahap ekploitasi, desa mereka akan mengalami kekeringan atau setidakknya kekurangan air dibanding sebelum ada ekploitasi air tanah.

Pecah dan Mencari Sekutu

Sebagaimana situasi dalam setiap kegiatan investasi, selain ada yang khawatir dan akhirnya bersikap menolak investasi air minum dalam kemasan (AMDK) ini, terdapat juga kelompok masyarakat yang pro atau setuju dengan investasi ini.

Menurut keterangan warga yang mendatangi kami, persetujuan itu dilatarabelakangi anggapan bahwa investasi Aqua akan menguntungkan secara ekonomi. Misalnya, menambah lapangan pekerjaan dan memberikan pendapatan bagi desa. Semua paparan itu saya dapatkan setelah sebagian masyarakat, yang merasa khawatir dan resah dengan kegiatan pengeboran guna ekplorasi air tanah, datang ke Kantor Walhi Bali.

Mereka ke kantor Walhi Bali untuk mencari tahu mengenai operasi Aqua sekaligus mencari dukungan untuk berjuang bersama menolak eksplorasi, eksploitasi dan pembangunan pabrik Aqua di desa mereka.

Dalam waktu cepat, kami mengajak mereka berdiskusi setelah melihat antusiame mereka. Kami memutuskan bekerja bersama-sama mengadvoaksinya. Menariknya, warga yang datang dari berbagai umur dan latar belakang pekerjaan: pengusaha, pekerja swasta, sampai sopir taksi.

Sebagian besar berdomisili di Denpasar. Adapun yang di kampung sebagian besar berkerja sebagai petani. Meskipun demikian, mereka membawa mandat dari kelompok masyarkat yang menolak Aqua yang tidak bisa hadir di kantor Walhi Bali.

Dari cerita merekalah kami mengetahui bahwa ternyata situasi di desa adat mereka telah terbelah. Terdapat tiga blok besar di Desa Adat Peladung dalam menyikapi rencana investasi Aqua yakni: kelompok setuju Aqua, kelompok menolak Aqua dan kelompok yang masih belum menentukan sikap.

Di sisi lain, laju investor dalam melaksanakan proyeknya sangat cepat. Mereka sudah membeli yang digunakan tapak pengeboran air. Dalam waktu cepat mereka sudah melakukan pengboran dua titik. Saat warga hadir ke kantor Walhi Bali, pengeboran sudah dilakukan. Saat itu warga menyatakan satu lobang pengeborannya sempat mengeluarkan air.

Menyikapi situasi yang sudah berkualifikasii pelik, kami segera menyusun agenda pertemuan membahasa situasi dan mempelajarinya dengan saksama. Syukurnya, warga yang datang tersebut bersedia dengan tertib untuk mengikuti agenda-agenda rapat advokasi. Sedari awal terlihat mereka memang antusias.

Menariknya, saya ingat betul, salah satu orang yang terlibat sudah berumur sepuh. Hampir mendekati usia 80 tahun. Beliau aktif dalam rapat-rapat advokasi bahkan sampai dini hari. Dipersilakan pulang duluan pun beliau tidak mau. Setiap rapat berbekal 1 botol air saja, tidak mengkonsumsi apapun. Rupa-rupanya diabetes menjadi alasan beliau berlaku seperti itu.

Semangat beliaulah yang menyemangati tim warga lain, yang rata-rata masih muda berumur 40an tahun. Sebenarnya dengan situasi di desa seperti itu, kami di Kelompok Kerja Advokasi Lingkungan (KEKAL) Bali, aliansi strategis bersama Walhi Bali, mempunyai pekerjaan cukup berat. Dalam waktu cepat kami harus meng-up grade kapasitas warga di tim ini.

Pertemuan warga Peladung bersama Walhi Bali. Foto Walhi Bali.

Berkejaran

Untungnya, kemauan belajar yang begitu kuat dari tim warga membuat hal berat menjadi lebih ringan. Dibantu Walhi Nasional dan jaringan Kruha di Jakarta, kami bertukar informasi. Laporan dilakukan dengan cepat karena berkejaran dengan aktivitas pengeboran yang sedang masif dilakukan oleh Aqua di lapangan.

Secara singkat, segala sesuatu yang terkait advoaksi dalam dalam hitungan dua minggu berjalan dengan baik. Proses up grading warga menjadi cukup baik. Selanjutnya mereka bekerja bahu membahu. Mulai dari membentuk tim di desa guna melakukan sosialissasi dari rumah ke rumah. Menyebarluaskan dampak buruk operasioal perusahaan AMDK. Tim warga menjelskan dengan data dan informasi yang mereka punya.

Ditambah lagi dengan cerita mengenai sejarah situasi air di desa mereka, saat dua sumber air di desa mereka diekploitasi oleh perusahaan daerah dan berakibat pada matinya sumber air tersebut. Refleksi situasi air dan kondisi desa ini memberikan kontribusi baik bagi penyadaran warga desa.

Secara perlahan, situasi berbalik. Masyarakat yang awalnya bersikap ragu karena kekurangan informasi menjadi melek. Akhirnya mereka bersikap mendukung perlawanan warga yang besikap menolak Aqua.

Secara keseluruhan, proses advokasi yang dilakukan warga desa yang menolak Aqua juga cukup terbantu dengan adanya kampanye-kampanye mengenai situasi krisis air di Bali. Dalam kurun waktu 2011-2012, isu mengenai krisis air di Bali begitu masif sehingga membuat masyarakat di Desa Adat Peladung lebih cepat waspada dan sadar.

Selain itu beberapa waktu sebelumnya, berita mengenai ditolaknya pabrik Aqua di Serang, Banten juga memberikan motivasi bagi warga untuk mencari informasi dan bersekutu dengan pihak-pihak yang dianggap punya keberpihakan terhadap kelestarian lingkungan hidup.

Di saat proses sosialisasi sudah berhasil membuka kesadaran warga, di sisi lain terjadi juga reaksi dari pihak yang pro Aqua. Pada titik inilah situasi menjadi rumit terlebih untuk menjalankan prinsip-prinsip advokasi damai.

Solusi Penyelesaian Konflik

Dalam situasi itu tercetuslah ide bersama untuk mendorong proses ini diselesaikan melalui mekanisme adat. Ide ini awalnya muncul dari kekhawatiran atas potensi gesekan fisik antara kelompok pro dan kelompok kontra. Sementara kami semua sudah sepakat bahwa advokasi wajib berprinsip damai dan non kekerasan. Prinsip itu menjadi nilai dasar bagi perjuangan kami.

Ide ini selanjutnya coba didorong oleh warga di tim kami kepada pimpinan desa adat. Gayung Bersambut. Bendesa Adat Peladung ternyata menyambut dengan baik gagasan ini dengan kosekuensi logis, apapun hasilnya wajib diterima dengan damai dan konsisten.

Sampailah pada kesimpulan bahwa Desa Adat Peladung akan memfasilitasi aspirasi rakyat yang pro dan kontra dalam Paruman Desa Adat pada 8 Januari 2013. Setiap kelompok masyarakat baik yang pro maupun kontra diperbolehkan membawa narasumber yang bisa mewakili aspirasi mereka.

Singkat cerita, tibalah saatnya paruman (rapat) desa adat.

Suasana cukup menegangkan. Paruman dipimpin Sekretaris Desa Adat. Pihak pro Aqua menghadirkan banyak narasumber, di antaranya ahli dari Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) Bali, Bagian Perekonomian Pemerintah Kabupaten Kararangsem, dan PT Tirta Investama sendiri. Pertemuan juga dihadiri Lurah Padangkerta. Sedangkan warga yang menolak Aqua menghadirkan narasumber Walhi Bali.

Sekretaris Desa Adat mempersilakan kelompok pro terlebih dahulu memaparkan materinya. Ahli dari IAGI Bali memaparkan bahwa situasi air di Karangasem surplus. Intinya investasi AMDK tidak akan merugikan situasi air di Karangasem, termasuk di Peladung.

Selanjutnya Pemkab Karangasem menjelaskan dasar izin ekplorasi yang diterbitkan Bupati dan memberikan pesan bahwa perizinan itu dipandang akan menguntungkan rakyat dari segi ekonomi. Demikian pula, saat PT Tirta Investama menjelaskan rencana proyeknya. Normatif saja, sama seperti komitmen-komitmen investasi lainnya.

Selanjutnya, tibalah giliran kami. Sebagai “ahlinya” warga yang menolak Aqua, saya memperkenalkan diri lalu menjelaskan situasi krisis air di Bali dari berbagai data yang saya peroleh sebagai refrensi.

Selanjutnya Suriadi Darmoko yang juga dari Walhi Bali. Dialah yang bertugas menelusuri sejarah air di Desa Adat Peladung lalu memateriilkan dalam bentuk “peta air”. “Peta” itu dikomparasikan dengan berbagai referensi. Terakhir ditutup dengan perbandingan praktik-praktik Aqua di beberapa daerah.

Hasilnya, Sudarmoko mendapatkan apresiasi luar biasa dari warga. Penjelasannya mengena pada nalar warga. Situasi ini nampaknya tidak diterima oleh ahli dari IAGI. Dia meminta waktu kembali melakukan bantahan.

“Walhi kalau mau memaparkan situasi air, jangan pakai data tahun 1945,” katanya lalu menjelaskan kembali data-data situasi air yang dia miliki. Tentu dengan kertas peta sebesar papan tulis jumbo. Namun, terlambat. Dia telanjur kalah langkah.

Tiba saat sesi diskusi. Warga nampaknya tidak sabar untuk masuk sesi ini. Kami yang sedang memutar film diinterupsi oleh warga. Akhirnya kami mengalah dan sesi diskusi dimulai. Kami sedari awal sudah diberitahu tim warga dan mengidentifikasi warga yang pro Aqua.

Saya cukup kaget saat yang bertanya pertamakali justru warga yang diidentifikasi sebagai kelompok pro. Saya ingat dia memakai polo shirt dengan warna merah bata. “Saya adalah warga yang mendukung Aqua,” kata pembuka yang membuat kami was-was.

“Namun, setelah mendengar pemaparan Walhi Bali berikut data dan film yang diputarkan, saya menyatakan menolak Aqua,” lanjutnya.

Plong! Tepuk tangan bergemuruh. Teriakan penolakan membahana.

Selanjutnya tidak ada satupun yang mampu menyetop saran pendapat yang semuanya menolak Aqua. Seolah-olah tidak ada lagi opsi mendukung Aqua. Euforia luar biasa. Sementara itu, di belakang piminan rapat, duduk para ahli dan pihak yang berkepentingan dengan Aqua terlihat kecewa. Beberapa orang terlihat menggerutu.

Buruh investor membongkar peralatan eksplorasi sumber air. Foto Walhi Bali.

Bupati Menyerah

Semakin siang semakin panas. Posisi warga penolak Aqua di atas angin, tetapi belum selesai. Saat warga meminta kepada pimpinan rapat agar saat itu dilakukan pengambilan keputusan, situasi semakin menegangkan.

Sekretaris Desa Adat tidak bersedia menjalankan agenda pengambilan keputusan. Alasannya, agenda rapat saat itu hanya untuk sosialisasi. Pengambilan keputusan akan dilakukan dua hari setelahnya.

Situasi memanas. Desakan warga semakin kuat, tetapi sekretaris adat bergeming. Nampak di belakang pipinan rapat gerutuan mengarah pada dukungan persetujuan atas sikap sekretaris adat untuk menunda agenda pengambilan kuputusan.

Saya yang saat itu berada di samping Bendesa Adat sempat berdiskusi dengan beliau. Tiba-tiba di luar dugaan beliau mencolek pinggang Sekretaris Desa Adat yang sedang bersitegang dengan warga. Dia lalu berbisik sebentar ke telinga Sekretaris Adat.

Saya tidak tahu persis apa yang dibisikan, tetapi dari gestur Bendesa Adat, terlihat beliau akan mengambil alih rapat. Benar saja, tiba-tiba beliau berpindah posisi dengan Sekretaris Desa Adat.

Dengan berbahasa Bali halus beliau membuka pernyataanya. “Saudara-Saudara, sebagai Bendesa Adat Peladung Saya mengambil alih rapat ini.”

Suasana hening.

“Oleh karena Saudara-saudara meminta agar hari ini dilakukan pengambilan keputusan, maka saya putuskan bahwa sekarang kita ambil keputusan,” lanjutnya.

Suasana bergemuruh. Keputusan Bendesa Adat disambut antusias warga. Tanpa basa-basi Bendesa adat menyatakan bahwa pengambilan keputusan akan dilakukan dengan voting terbuka, dengan cara angkat tangan.

“Saya tanyakan siapa saja yang menolak Aqua?” tanya beliau.

Warga yang menolak Aqua menaikan tangan dengan tegas. Terlihat sebagian besar menaikan tangan tanda tidak setuju dengan Aqua.

Selanjutnya Bendesa Adat berkata, “Oleh karena yang menaikkan tangan sudah sekitar 95 persen, maka saya tidak bertanya lagi siapa saya yang setuju Aqua. Dengan ini saya menyatakan, Desa Adat Peladung menolak Aqua!”.

Warga kembali bergermuruh. Saya dan Darmoko serta kawan-kawan lain terpana. Di luar dugaan, Bendesa Adat yang sedari awal duduk di belakang langsung mengambil alih rapat dan memutuskan untuk voting. Warga nampak bersorak gembira terutama tim yang bekerja sebulan lebih. Mereka berpelukan.

Saya tidak memperhatikan baagimana raut wajah para ahli dan pejabat yang pro Aqua. Saya larut dalam kegembiraan. Rapat ditutup dan perjuangan warga mengandaskan Aqua berhasil. Istimewanya dimenangkan dengan menggunakan mekanisme adat.

Setelah selesai rapat, warga bubar. Namun, kami bertahan sejenak.

Beberapa kawan jurnalis terlihat datang terlambat dan penasaran dengan hasilnya. Seorang kawan periset, Hendro Sangkoyo alias Mas Yoyo, juga masih belum percaya dengan hasil proses ini. Kami berbincang sebentar. Lalu warga dan beberapa perangkat adat mengajak kami menuju lokasi.

Sesampainya di lokasi ternyata, pekerja pengeboran sedang merapikan alat-alat. Ketika ditanya mereka menjawab bahwa mereka diperintahkan mengangkat alat pengeborannya. “Tidak dapat air, Pak. Pengeboran dihentikan,” ujar mereka.

Proses luar biasa ini dilanjutkan dengan membuat surat pernyataan Desa Adat Peladung Karangasem yang menyatakan menolak kegiatan eksplorasi, eksploitasi dan pembangunan pabrik Aqua di Desa adat Peladung sekaligus hal yang sama berlaku bagi perusahaan AMDK.

Sikap tersebut selanjutnya disampaikan dalam jumpa pers di Denpasar oleh perwakilan Prajuru Desa Adat Peladung didampingi Kekal Bali pada 14 Januari 2013. Surat tersebut telah disampaikan ke pada Bupati tetapi saat disampaikan ke media, Bupati Karangsem belum memberikan respon.

Namun, pada 15 Januari 2013 melalui keterangan tertulisnya, Wakil Bupati Karangasem I Made Sukerena menyatakan menghargai aspirasi warga dan menghentikan izin ekplorasi yang diberikan keapda PT. Tirta Investama.

Seluruh cerita yang saya paparkan di atas hanyalah rangkaian besar dari peristiwa yang sungguh menarik dan menginspirasi. Kemenangan melawan PT. Tirta Investama melalui mekanisme adat selanjutnya mengilhami gerakan yang kami lakukan, terutama dalam advokasi penolakan reklamasi Teluk Benoa.

Menurut saya, 8 Januari 2013 adalah peristiwa monumental bagi gerakan advokasi. Sebab, Desa Adat Peladung secara nyata telah membuat referendum adat dalam menyikapi investasi yang masuk dan beroperasi di wilayah adatnya. Setelahnya pemerintah pun mau tidak mau harus menuruti keputusan yang diambil secara kolektif dalam mekanisme adat Bali. [b]

The post Peladung, Jejak Awal Mekanisme Adat Menyikapi Investasi appeared first on BaleBengong.

Membangkitkan Kesadaran Lingkungan dari Hulu

Setiap rumah tangga bertanggung jawab terhadap sampah masing-masing. Foto Intan Rastini.

Sudah begitu banyak sampah plastik terakumulasi di lautan.

Apakah ini akibat aktivitas warga yang tinggal di area sekitar pesisir atau pengunjung yang berplesir ke pantai? Apakah semua sampah plastik yang membahayakan ekosistem laut hanya berasal dari aktivitas manusia di sekitar pantai?

Tentu jawabannya tidak.

Semua manusia di manapun ia berada, bahkan yang di pegunungan pun patut bertanggung jawab terhadap sampah plastik yang terakumulasi di lautan. Mengapa? Karena semua sampah plastik yang turun ke laut, bisa terbawa melalu sungai dari hulu ke hilir.

Daerah yang merupakan puncak atau awal aliran sungai disebut sebagai hulu, sedangkan akhir dari aliran sungai disebut dengan hilir. Hilir akan bermuara ke lautan dimana aliran air sungai bertemu dengan air lautan yang luas.

Kita semua saling terhubung. Tidak hanya melalui aliran sungai, tetapi juga berpijak di planet yang sama. Daratan di Bumi hanya 29,2 persen sedangkan luas perairan 70,8 persen. Sampah plastik tidak hanya terakumulasi di daratan saja tetapi sudah tersebar di perairan.

Mamalia laut besar yang terdampar ke daratan pun sudah terbukti menjadi korban karena tidak mampu membedakan mana makanan dan yang mana sampah plastik. Sudah terkuak bahwa mereka menelan berbagai sampah plastik sehingga terakumulasi sampah di perutnya. Sampah plastik tersebut menyebabkan mamalia seperti paus merasa kenyang padahal mereka tidak dapat mencerna plastik.

Apa yang dapat saya perbuat? Tidak banyak.

Saya tidak mampu menolong paus-paus tersebut agar habitatnya bersih dari sampah plastik saat ini. Yang bisa saya lakukan adalah mengurangi agar sampah tersebut tidak menambah keadaan yang sudah memprihatinkan ini bertambah menjadi lebih buruk.

Saya tinggal di sebuah desa yang terletak di antara gunung Batukaru dan pesisir pulau Bali di sebelah barat daya. Desa saya berkontur perbukitan, dilalui sebuah sungai dan memiliki sebuah air terjun yang indah. Desa tempat tinggal saya ini bernama Desa Angkah.

Sungai yang mengalir di desa saya bernama Tukad Balian. Airnya cukup deras. Bahkan kami memiliki Bendungan Balian. Desa saya tidak memiliki lahan yang merupakan tempat pembuangan sampah akhir. Tidak ada tempat pembuangan akhir (TPA). Tidak ada tukang sampah.

Di desa, setiap rumah tangga bertanggung jawab terhadap sampah masing-masing. Hal ini yang membuat saya tertegun saat pindah domisili ke desa ini karena menikah dengan suami saya.

Memperkenalkan kesadaran lingkungan kepada anak-anak mengenai keadaan lingkungan. Foto Intan Rastini.

Tidak Mudah

Saya seorang wanita dan tentu saja setiap datang bulan akan menghasilkan sampah pembalut sekali pakai. Ini tidak mudah apalagi membuang sampah tersebut secara sembarangan bisa diacak-acak oleh anjing hingga tercecer ke jalan.

Dari sanalah saya mulai berpikir mengenai permasalahan sampah plastik. Masalah sampah pembalut, sampah popok sekali pakai anak saya, hingga ke masalah sampah plastik lain yang terus dihasilkan selama kegiatan konsumsi saya. Saya mulai berpikir bahwa sampah ini bisa dikurangi dengan penggunan alternatif yang lebih ramah lingkungan.

Maka saya pun menggunakan pembalut dari kain yang bisa dicuci lalu dipakai kembali. Anak-anak saya saat bayi saya pakaikan popok kain yang memiliki kemampuan antibocor yang saya sebut clodi, singkatan dari cloth diaper. Perlahan-lahan saya terus memikirkan apa-apa saja yang tersedia alternatifnya agar tidak banyak sampah yang bisa dihasilkan di rumah.

Saya juga mendapat kesempatan untuk bisa mengajar bahasa Inggris di sebuah yayasan sosial di desa saya. Namanya Yayasan Eka Chita Pradnyan. Di sanalah saya belajar mendidik anak-anak di desa agar mendapatkan akses tambahan ilmu bahasa asing, olah raga, budaya, komputer dan ilmu tentang lingkungan yang berkelanjutan.

Saya pergunakan kesempatan ini sebagai tenaga pengajar untuk memperkenalkan kesadaran lingkungan kepada anak-anak mengenai keadaan lingkungan yang tercemar sampah plastik. Bagaimana plastik itu dapat mempermudah kehidupan kita untuk sesaat namun setelah tidak kita pergunakan, untuk jangka panjang dampaknya bisa sangat merugikan.

Sebagai desa dengan mayoritas masyarakat sebagai petani, kami bisa mendapat dampak dari pencemaran sampah plastik ini.

Berkurangnya kesuburan tanah akibat pencemaran plastik di tanah adalah salah satunya. Plastik susah terurai, jika dibiarkan di tanah akan tetap bertahan bentuknya dan mengganggu daya resap tanah terhadap air. Jika air tanah berkurang sama dengan cadangan air di tanah menipis, maka sumber air yang mengalir dari mata air bisa semakin menurun.

Selain itu keberadaan plastik di tanah yang merupakan materi anorganik akan terurai dalam rentang puluhan hingga ratusan tahun, setelah itu plastik akan menyerpih menjadi mikroplastik. Mikroplastik dapat mengganggu keseimbangan mikroorganisme pengurai di tanah, inilah yang menyebabkan kesuburan tanah dapat berkurang. Alhasil panen petani tentu dapat mengalami penurunan.

Apa yang dapat saya tawarkan kepada anak-anak pada saat itu adalah berjalan-jalan keliling sawah dan perkebunan di Banjar Samsaman tempat pusat belajar yayasan berada. Sambil berjalan-jalan, saya ajak anak-anak untuk membawa kampil atau kantong kresek besar sebagai wadah sampah plastik yang dapat dipungut di sepanjang perjalanan.

Di mana pun kita berada, kita perlu memiliki kesadaran akan ke mana sampah yang kita hasilkan. Foto Intan Rastini.

Perlu Pembiasaan

Anak-anak memang senang melakukan jalan-jalan, tetapi tidak semua mau memungut sampah plastik. Mereka sudah tahu sampah plastik itu buruk bagi keindahan desa mereka. Mereka akan belajar bahwa dampak jangka panjang dari pencemaran sampah plastik akan berpengaruh besar pula pada keberlangsungan masa depan mereka kelak.

Beberapa relawan asing yang pernah datang di pusat belajar yayasan di desa saya sudah mengerti betul mengenai dampak pencemaran plastik. Mereka bahkan ikut senang melakukan jalan-jalan keliling seputar banjar Samsaman untuk menikmati alam sambil memungut sampah plastik.

Beberapa relawan juga mengajak anak-anak untuk membuat kerajinan dari sedotan plastik bekas dan tutup botol bekas menjadi tirai, membuat botol kemasan air mineral menjadi dekorasi, pot gantung, dan tempat pensil.

Selain itu saya juga mengundang sebuah komunitas di Denpasar yang digagas oleh anak-anak muda peduli lingkungan untuk menjadi relawan membawakan kegiatan berkaitan dengan lingkungan dan mengajarkan cara membuat eco-brick untuk membuat tempat duduk.

Anak-anak di yayasan pun saya berikan contoh bahwa menangani pencemaran sampah plastik bukan hanya dengan membersihkan sampah yang sudah ada, tetapi juga dengan mengurangi timbulnya sampah plastik dari awal.

Saya selalu datang mengajar dengan membawa botol minum. Saya katakan kepada mereka bahwa dengan membawa botol minum kita dapat mengurangi sampah air minum kemasan dan lebih hemat uang jajan juga.

Selain itu saya menjadwalkan grup anak didik saya di yayasan agar masing-masing anak membawa buah dan kami dapat makan buah bersama di kelas. Makan buah potong bersama selain sehat juga bisa mengurangi timbulan sampah plastik akibat jajan makanan ringan.

Banyak hal dapat dilakukan untuk mengurangi timbulan sampah plastik dari awal. Semua itu perlu pembiasaan dan jika sudah terbiasa semua akan terasa mudah dan berjalan otomatis. Saya rasa di mana pun kita berada, kita perlu memiliki kesadaran akan ke mana sampah yang kita hasilkan ini berada. Baik kita berada di gunung, di pesisir ataupun di antaranya, umumnya sampah bisa hanyut terbawa oleh aliran sungai.

Untuk itu diperlukan pula pengelolaan sampah yang baik, pemisahan sampah organik dan anorganik juga diperlukan. Saya telah membuat lubang kompos di rumah untuk menampung sampah organik rumah tangga.

Selanjutnya pengelola yayasan pun setuju dan membuat lubang kompos juga di pusat belajar. Saya harap ke depannya desa saya akan bisa menjadi desa komposter dan memiliki bank sampah untuk menampung sampah-sampah anorganik terpilah yang bisa didaur ulang kembali. Di mana setiap warga desa yang sudah bertanggung jawab atas sampah rumah tangga masing-masing mengelola sampahnya dengan baik dan lebih baik lagi dengan mengurangi timbulnya sampahnya dari awal, dari hulu. [b]

The post Membangkitkan Kesadaran Lingkungan dari Hulu appeared first on BaleBengong.

Dari Desa Membumikan Nilai-nilai Pancasila

Mengajak anak lebih dekat dengan alam di Pasraman Sahabat Serase Tegal Budaya Nang Oman

Memaknai nilai-nilai Pancasila tidak sekadar seremonial belaka.

Sebagai anak bangsa sudah menjadi keharusan kita mengetahui, mengerti, dan mengamalkannya secara bijak dan kontekstual. Sebagaimana cita-cita founding father negeri ini yang menggali dan merumuskan semangatnya: ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan.

Pancasila adalah kristalisasi nilai-nilai tradisi masyarakat Nusantara yang notabene adalah inti peradaban Nusantara. Rumusan filosofis-ideologisnya bertolak dari cara hidup bangsa Indonesia untuk menghadapi masa depannya.

Sumber daya ataupun bentang alam negeri ini berlimpah dan subur. Panorama alamnya yang indah dengan beragam suku, adat, agama, dan kebudayaan. Penduduknya terkenal ramah. Oleh karena itulah sudah menjadi kewajiban kita untuk selalu sadar, up-to-date berpikir ke depan memaknai nilai -nilai spirit Pancasila dengan membangun jati diri dalam kehidupan berbasis kompetensi dalam berbagai segi kehidupan dan profesi.

Sebagai pejabat pemerintahan, pegawai negeri, swasta, pegiat sosial, pendidik, pelajar, mahasiswa, pedagang, petani, maupun nelayan. Untuk membangun dan menjadikan negeri dan bangsa ini bermartabat, berdaulat, berdikari dan berkepribadian, sehingga slogan Bhinneka Tunggal Ika dan masyarakat adil makmur selalu terjaga dan menjadi nyata.

Pasraman Sahabat Serase Tegal Budaya Nang Oman di Desa Pakraman Serason, Desa Pitra, Kecamatan Penebel, Tabanan mencoba memaknai dan mengimplementasikannya dengan kegiatan-kegiatan biasa dan sederhana. Pesertanya adalah lintas generasi dengan konsep pemuliaan Bumi, air, sumber daya alam, serta sumber daya manusia berbasis kearifan budaya local dan Tri Hita Karana.

Anak-anak belajar menari di Pasraman Sahabat Serase Tegal Budaya Nang Oman

Beragam Kegiatan

Adapun kegiatan yang direncanakan dan telah dilakukan berupa pemahaman dan pelaksanaan adat, peduli lingkungan, serta kegiatan sosial ekonomi,

Di bidang pemahaman dan pelaksanaan adat serta dan kebudayaan yang berlandaskan agama Hindu antara lain berupa tatwa dan etika Upacara Agama dan sarana Upakara serta cara pelaksanaannya dan nyastra, belajar seni tari, seni tabuh, gegitan, pasang aksara Bali.

Untuk menumbuhkan kepedulian pada lingkungan dan hidup sehat, kegiatannya antara lain belajar teknis pengelolaan sampah dan konsep Bank Sampah. Ada pula penanaman pohon langka, upakara, obat, dan konsumsi sebagai bentuk investasi air di perut bumi.

Di sini juga ada pelajaran pembuatan pupuk organik dengan bahan dan olah lokal, dan belajar bertani organik.

Di bidang keterampilan, kegiatan ekonomi, dan sosial, Pasraman Sahabat Serase juga mengajarkan organisasi kelompok/sekaha yang berkaitan dengan kegiatan bertani, beternak, perikanan, dan koperasi.

Ada pula pelajaran tentang pengelolaan dan pengolahan produk pertanian untuk petani, budi pekerti, publikasi, pasar dan pemasaran. Para siswa juga belajar berorganisasi dan keterampilan IPTek, menggambar dan mewarnai untuk anak-anak; dan memasak dan membuat jajan dengan bahan olah local yang sehat dan bergizi.

Secara rutin, kami juga melaksanakan kegiatan memperingati dan memaknai hari suci keagamaan, dan hari-hari besar nasional.

Kegiatan ini bertujuan meningkatkan pola pikir dan sikap mental selalu membangun kecerdasan emosional, intelektual, spiritual, dan berbudaya. Kami juga ingin menumbuhkan keimanan, ketaqwaan, budaya melayani, kebersamaan, toleran, dan saling menghormati.

Untuk itulah di Pasraman Sahabat Serase Tegal Budaya Nang Oman diadakan penghormatan perayaan hari-hari besar nasional, untuk selalu mengingatkan dan penyegaran terhadap nilai-nilai spirit dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Kegiatan dimulai dari membersihkan lingkungan, lomba baca puisi kepahlawanan, lomba pidato kepahlawanan, lomba ngulat ketipat dan klatkat, penanaman pohon upakara, menebar bibit ikan di saluran air subak dan ajakan gemar memelihara dan makan ikan, lomba menangkap belut.

Puncak acara upacara bendera peringatan hari Kesaktian Pancasila di area tegalan dan diakhiri dengan menikmati hidangan ringan hasil olahan dari bahan setempat. Menunya nasi organik Umawali dari Subak Ganggangan, Br Pagi, Desa Senganan, Kecamatan Penebel, Tabanan.

Nasi organik dilengkapi jukut don jelengot, nangka muda dan daun ketela pohon, kripik lindung(belut), sambel gedeblag. Sederhana tetapi nikmatnya maknyuuss. [b]

The post Dari Desa Membumikan Nilai-nilai Pancasila appeared first on BaleBengong.

Sosialisasi Ranperdes Pengelolaan Pesisir Desa Bunutan

Desa Bunutan, yang wilayah lautnya masuk dalam Kawasan Konservasi Perairan (KKP) Karangasem, saat ini sedang menyusun Rancangan Peraturan Desa (Ranperdes) Pengelolaan Pesisir Desa Bunutan. Pembuatan Ranperdes bertujuan melindungi dan melestarikan potensi pesisir desa ini.

Kelestarian tersebut diharapkan mampu memberikan kesejahteraan yang berkelanjutan untuk masyarakat Desa Bunutan, Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem.

Perdes Pengelolaan Pesisir merupakan upaya pengaturan pemanfaatan dan perlindungan lingkungan pesisir. Perdes juga disusun untuk mendukung pengelolaan KKP Karangasem agar berjalan efektif.

KKP Karangasem sendiri telah dicadangkan melalui Keputusan Gubernur No 375/03-L/HK/2017. Saat ini KKP dalam proses pengajuan untuk ditetapkan Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia.

Menjaga keharmonisan antarpemangku kepentingan dan sektor, seperti pariwisata dan perikanan juga merupakan tujuan penyusunan Ranperdes Pengelolaan Pesisir tersebut. Sebagai contoh, nelayan Desa Bunutan diharapkan mengetahui batas-batas wilayah yang diperbolehkan untuk memancing ataupun yang tidak diperbolehkan.

Sebagai salah satu tahapan penyusunan Ranperdes tersebut, dilaksanakan sosialisasi kepada kelompok nelayan di Desa Bunutan pada 9-10 Mei 2019 lalu. Kegiatan berlangsung di Balai Banjar Batukeseni dan Aula Kantor Desa Bunutan.

Sosialisasi dihadiri oleh para anggota kelompok nelayan dari banjar-banjar di pesisir pantai Bunutan diantaranya Banjar Dinas Bunutan, Lean, Kusambi, Batukeseni, Aas dan Banyuning.

Perbekel Desa Bunutan, Made Suparwata dalam pembukaan kegiatan menegaskan sosialisasi dilaksanakan agar masyarakat tahu dan paham tentang rancangan tersebut sebelum nantinya Ranperdes itu disahkan. Sehingga tidak menimbulkan gejolak di masyarakat.

Sosialisasi ini juga dihadiri Kepala UPTD KKP Bali, Nengah Bagus Sugiarta. Sugiarta memaparkan tentang perkembangan KKP Karangasem dan kaitannya dengan proses penyusunan RZWP3K Bali.

Hadir pula Ketua Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Bali, I Nengah Manu Mudita yang mensosialisasikan Perda Bali No. 11 thn 2017 tentang Bendega. Perda ini, menurut Mudita, memperkuat keberadaan nelayan sebagai kelompok sosial budaya yang bekerja di laut, seperti halnya kelompok Subak yang sangat khas di Provinsi Bali.

Pentingnya Data Awal

Conservation International (CI) Indonesia sebagai LSM pendamping dalam penyusunan Perdes ini sejak tahun 2016 sudah mendampingi Desa Bunutan dimulai dengan kegiatan pemetaan partisipatif. “Pentingnya data awal untuk rencana pembangunan serta penyusunan Perdes harus dilakukan secara partisipatif untuk mengurangi potensi konflik antar sektor,” ujar Iwan Dewantama, Senior Manager Bali Island & Sunda Banda Seascape CI Indonesia.

Satu poin dalam Ranperdes adalah larangan merusak karang. Menurut informasi para nelayan ada praktik nelayan yang memindahkan karang untuk jalur keluar masuk jukung saat air laut surut. Adapun solusi yang ditawarkan dalam pertemuan ini adalah pemindahan karang untuk jalur jukung perlu dilakukan pendataan.

“Pendataan diperlukan agar ke depannya tidak menambah jalur jukung baru yang merusak karang,” usul Nyoman Herdiana, nelayan Bunutan.

Selain itu beberapa permasalahan juga diungkapkan terkait tambat jukung dan abrasi pantai di area pesisir Bunutan. Pengaturan terkait sempadan pantai di Kabupaten Karangasem telah diatur dalam Peraturan Bupati Karangasem No 30 Tahun 2016 tentang Penetapan Batas Sempadan Pantai disesuaikan dengan karakteristik setempat.

Pasal 6 Perbup tersebut menyatakan terhadap pemanfaatan atau kegiatan yang diijinkan, kegiatan yang diijinkan bersyarat dan kegiatan yang diijinkan terbatas dapat dilakukan dengan ketentuan wajib menyediakan jalur akses/jalan di sepanjang pantai dengan lebar minimal 2 meter sebagai ruang publik dan ruang pejalan kaki dengan jarak minimal sempadan bangunan terhadap jalur akses/jalan di sepanjang pantai ditetapkan dengan jarak minimal 25 meter.

Tentunya dengan memperhatikan keberadaan tempat pangkalan perahu nelayan bagi kawasan yang memiliki kelompok nelayan tangkap tradisional dan memperhatikan keberadaan tempat pangkalan perahu wisata bagi kawasan yang memiliki kelompok nelayan wisata.

Di Banjar Bunutan misalnya, seluruh areal di Banjar Dinas Bunutan difungsikan untuk tambat jukung namun mengalami masalah abrasi. “Hotel jangan ditembok bibir pantainya sehingga susah untuk tambat jukung saat air laut pasang. Ini perlu perlindungan,” ungkap Wayan Wingan, Kepala Dusun Bunutan.

Diharapkan persoalan ini bisa diatasi dengan koordinasi dan komunikasi yang baik dengan pemilik akomodasi pariwisata. “Agar saat terjadi gelombang pasang, nelayan bisa dipinjamkan lokasi untuk tambat jukung yang lebih aman,” imbuhnya.

Permasalahan terkait pengelolaan pesisir dari sisi nelayan melalui sosialisasi ini ditampung untuk dicarikan jalan keluar bersama. Perbekel Bunutan berharap melalui pertemuan ini masyarakat tidak kaget soal Perdes yang akan diterapkan kedepannya.

“Aturan dibuat juga untuk melindungi kepentingan nelayan,” tegas Made Suparwata.

Proses selanjutnya Ranperdes akan dilengkapi dengan peta hasil kesepakatan pemanfaatan ruang yang lebih detail di sepanjang pesisir Desa Bunutan sebelum disahkan dan dikonsultasikan ke Pemerintah Kabupaten Karangasem. [b]

The post Sosialisasi Ranperdes Pengelolaan Pesisir Desa Bunutan appeared first on BaleBengong.

Olah Sampah Organik Jadi Pupuk Cair di Desa Dukuh

Conservation International (CI) Indonesia dengan dukungan Nissan Global telah menyelenggarakan pelatihan pengolahan sampah organik rumah tangga dan sisa daun Gebang yang sudah diambil seratnya untuk menjadi kompos dengan kandungan nutrisi yang lebih baik akhir Maret lalu.

Pelatihan dilakukan di Balai Kelompok Darma Kerti yang diikuti anggota Kelompok Tani Ternak Darma Kerti di Dusun Bahel, Desa Dukuh. Dalam pelatihan ini, peserta diberikan komposter untuk pengolahan di rumah masing-masing. Diharapkan peningkatan keterampilan ini ini akan turut membantu memperbaiki kualitas lahan perkebunan setempat.

“Melatih warga untuk bisa membuat pupuk organik merupakan pendekatan untuk meningkatkan kualitas tanah dari tingkat rumah tangga. Kami bantu sediakan komposter aerob,” ujar Adi Mahardika selaku project officer program Reforestasi Bentang Alam Gunung Agung CI Indonesia.

Sebagai tindak lanjut dari pelatihan tersebut, setiap rumah anggota kelompok tani Darma Kerti difasilitasi komposter untuk mengolah sampah organik skala rumah tangga. Nyoman Darma, Ketua Kelompok Tani Darma Kerti menyambut baik hal tersebut.

Sebanyak 15 komposter yang diberikan kemudian dibagikan kepada kelompoknya. Komposter cair merupakan alat sederhana yang digunakan untuk membantu kerja bakteri pengurai aneka material organik berupa sisa sayur, buah dan nasi agar menjadi pupuk organik. Biasanya komposter skala rumah tangga terbuat dari ember atau tong plastik berukuran 20-200 liter. Komposter memiliki instalasi untuk sirkulasi udara didalamnya sehingga membantu proses pengomposan aerob dan mempercepat proses penguraian sampah.

Sampah organik rumah tangga seperti sisa sayur dan buah dipotong kecil-kecil kemudian dimasukkan ke dalam komposter. Bioaktivator EM4 ditambahkan ke dalam sampah tersebut. Setelah beberapa hari/minggu, komposter akan menghasilkan cairan sebagai hasil dari proses fermentasi. Cairan dialirkan melalui selang komposter dan ditampung dalam wadah penampungan. Dalam wadah penampungan, cairan ditambahkan EM4 dan disimpan selama seminggu. Hasil inilah yang dinamakan Pupuk Organik Cair (POC).

POC dapat dimanfaatkan sebagai pupuk cair dengan perbandingan 1 POC dengan 10 bagian air. POC akan memberikan nutrisi tambahan untuk tanaman-tanaman perkebunan warga. “Saya coba buat dengan memasukkan sampah sayur dan buah ke dalam komposter. Sudah menghasilkan 1 liter POC, nantinya akan digunakan menyiram tanaman di pekarangan rumah,” cerita Nyoman Darma sambil menunjukkan POC yang ditampung dalam kemasan air mineral.

Upaya pengolahan sampah organik menjadi POC adalah salah satu bentuk pengelolaan lahan kritis yang dimulai dari tingkat rumah tangga ungkap Adi Mahardika. “Diharapkan dapat meningkatkan kesuburan pohon-pohon di kebun masing-masing keluarga. Ini langkah kecil, tapi pohon-pohon yang tumbuh subur adalah kunci bentang alam yang sehat,” harapnya.

The post Olah Sampah Organik Jadi Pupuk Cair di Desa Dukuh appeared first on BaleBengong.