Tag Archives: Jurnalisme

Melawan Jerat UU ITE pada Media

Kali ini media Jawa Pos yang jadi korban jeratan UU ITE. Maraknya penggunaan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) mengancam kebebasan pers di Indonesia. UU Ini membuat penuntut lebih mudah memenjarakan jurnalis dan pengelola media sedangkan di sisi lain media jadi lebih rentan. Kasus terbaru di awal tahun ini adalah pelaporan oleh manajemen Persebaya terhadap Continue Reading

Mengajak Anak-anak Muda untuk Melawan Dusta

  Ketika informasi palsu kian berserak, lawanlah dengan informasi bermutu. Karena percaya pada prinsip itu, tahun ini BaleBengong memberikan beasiswa liputan mendalam dalam Anugerah Jurnalisme Warga (AJW) 2018. Kami tidak semata ingin melawan maraknya informasi dusta (hoaks), tetapi juga menyajikan karya jurnalisme bermutu. Pemberian beasiswa liputan mendalam itu untuk mendorong munculnya penulis-penulis yang mampu melahirkan Continue Reading

Literasi Digital melalui Apresiasi Anugerah Jurnalisme Warga

Siaran Pers Literasi Digital melalui Apresiasi Anugerah Jurnalisme Warga Apa yang bisa melawan berita bohong (hoaks) dan penyebar kebencian? Salah satunya memproduksi dan menyebarkan konten-konten yang lebih berguna untuk orang banyak dan diri sendiri. Anugerah Jurnalisme Warga (AJW), sebuah apresiasi untuk pewarta warga di Indonesia merayakan semangat warganet pada malam apresiasi Minggu (11/11) petang di […]

Dilema Meliput Bencana, antara Gagah-gagahan dan Kemanusiaan

“Benarkah nanti akan ada gempa lebih besar lagi?” Lalu Najamuddin Abdul Latif segera balik bertanya begitu ketika kami selesai wawancara awal Agustus 2018 lalu. Lima laki-laki lain menimpali dengan pertanyaan dan gumaman serupa. Abdul Latif adalah koordinator pengungsi Desa Teluk Nara, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat. Di lapangan tempat mereka mengungsi saat itu Continue Reading

Menjaga Marwah Jurnalisme di Tahun Politik

Dari kiri ke kanan Yoyo Raharyo dan Nandhang Asthika, Sekretaris dan Ketua AJI Denpasar terpilih periode 2018-2021 menerima laporan pertanggung jawaban dari pengurus AJI Denpasar sebelumnya.

Bagaimana jurnalis harus menjaga marwahnya di tengah pusaran tahun politik?

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Denpasar pada Sabtu (1/9) menggelar konferensi AJI Kota (konferta). Dalam momen konferta di Gedung Bali Tourism Board (BTB) ini, selain menggelar laporan pertanggungjawaban pengurus AJI periode 2015-2018 juga pemilihan ketua aru, untuk periode 2018-2021.

Tema Konferta kali ini “Menjaga Marwah Jurnalistik di Tahun Politik” juga merupakan momen kampanye agar media tetap menjaga independensi dalam suasana tahun politik 2019. Agar jurnalis dan media tetap mengedepankan berita berpihak kepada kepentingan publik. Tidak mengedepankan berita berbayar, advertorial, baik yang terselubung atau kepentingan sesaat yang merugikan publik.

Dalam kondisi bisnis media yang tengah mengalami masa sulit ini marwah jurnalistik sesuai kode etik, kode perilaku dan Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pokok-pokok Pers harus tetap dikedepankan. Untuk itu, kalangan pebisnis media maupun jurnalis diimbau tetap berpegang pada rambu-rambu marwah jurnalisme agar tidak merugikan masyarakat akibat output pemberitaan yang salah satu karena pemberitaan yang mengedepankan keberpihakan kepada kepentingan politik kelompok tertentu.

Peserta Konferta AJI Kota Denpasar memandang Pemilu 2019 yang semakin dekat dikhawatirkan mengurangi independensi jurnalis, terutama oleh tekanan dari perusahaan pers dan kontestan Pemilu yang berpikir pragmatis untuk kepentingan ekonomi, politik, pribadi atau kelompoknya.

Karena itu, peserta Konferta mengajak seluruh jurnalis, di Bali khususnya, tetap memegang teguh kode etik jurnalistik, dan berani melawan pihak-pihak yang ingin merongrong independensi jurnalis. Begitu pula bagi pengusaha media dan kontestan Pemilu 2019 agar menahan syahwat mencari untung atau kepentingan suara dari gelaran Pemilu 2019 yang mengangkangi independensi media.

Di tengah disrupsi media massa cetak, dengan kemudahan membuat media digital, muncul kekhawatiran pula tentang kualitas produk jurnalistik. Karena kemudahan membuat media online, menjadikan siapa pun bisa membuatnya. Sementara, kapasitas, kredibelitas, dan etika dalam mengelola media online ini masih tertinggal.

Ini pula menjadi tantangan ke depan agar pelatihan kapasitas jurnalis harus ditingkatkan dengan harapan menjamurnya media online dapat menghasilkan produk jurnalistik yang berkualitas bagi kepentingan publik.

Pengurus Baru

Dalam Konferta AJI Denpasar yang berlangsung dari pagi hingga sore ini akhirnya berhasil memilih ketua dan sekretaris Periode 2018-2021 masing-masing Nandhang Risada Astika dan Yoyo Raharyo. Keduanya menggantikan duet sebelumnya Hari Puspita dan Feri Kristianto.

Sekadar diketahui, Nandhang adalah jurnalis Trans7, sedangkan Yoyo dari Jawa Pos Radar Bali. Ini adalah untuk kali pertama jurnalis TV memimpin AJI Kota Denpasar.

Nandhang berharap AJI Denpasar tetap memegang teguh marwah jurnalistik. Yaitu menjaga profesionalisme dan kode etik jurnalistik. Ia juga mengajak semua anggota AJI aktif karena organisasi bukan tanggung jawab pengurus belaka.

“Kami mengajak semua jurnalis di Bali, untuk menjalankan kode etik jurnalistik dan meningkatkan profesionalisme, sekalipun dalam tahun politik,” kata Nandhang.

Yoyo menambahkan, tugas AJI Kota Denpasar cukup berat, yakni mewujudkan Tri Panji AJI, yakni kemerdekaan pers, jurnalis yang profesional dan jurnalis yang sejahtera. Untuk mewujudkan itu, maka dibutuhkan kerja sama semua pihak, terutama para anggota AJI Denpasar. [b]

The post Menjaga Marwah Jurnalisme di Tahun Politik appeared first on BaleBengong.