Selamat tahun baru 2007 ?

Selamat sore!

Gue baru bangun nih. Bagaimana pesta tahun baru-nya tadi malam?. Rame, seru, gila, nendang atau biasa aja?.

Gue … hmm, cuma main games Dotta di sebuah games center di jalan Diponogoro sama temen gue sampai jam 1/2 6 pagi. Kayakna kemarin lebih sibuk mikirin gimana lucifer, hero gue, bisa punya attack yang lebih kuat dan bisa ngeluarin magic buat ngebunuh hero musuh lebih cepat. Lebih pusing mikirin gimana markas gue di serang terus menerus dan pertahanan gue udah mulai jebol daripada sibuk berhitung mundur dan meniup terompet untuk nunggu pergantian tahun.

Basi?

Gak juga sih. Secara gue akhir-akhir ini … eh, bukan akhir-akhir ini, 2 bulan belakangan ini sedang mengalami masalah gangguan hati dan kram otak makanya mood buat pesta-pesta, hura-hura untuk tahun baru jadi gak masuk dalam daftar must yang harus gue lakukan. Bikin wishlist sama bikin resolusi kayak biasanya aja nggak. Bener-bener nggak kepikiran sama sekali.

“Oi..sehat fisik & hati dul?”, SMS dari si ayam yang bikin hp gue rame pagi-pagi tadi. Tapi sms-nya bikin gue jadi kepikiran juga.

Sehat fisik?

Kalau ukurannya gue masih hidup, ya gue masih posting di blog gue sampai saat ini. Tapi gak tahu juga kalo 2 jam lagi gue ketabrak truk manggis trus ketimpa tangga pula, he he he. Tapi kalo ukurannya berat badan, tekanan darah dan teman-teman statistik vitalitas tubuh itu, mungkin gue lagi sakit juga. Ini juga makan pagi gue jam 3 sore gini. Badan gue lagi gak konek ma otak gue ni. Sinyal-sinyal lapar gak kunjung dikirim dari otak. Kayakna lagi nge-hang.

Pernah gak loe ngerasa kebanyakan informasi yang datang dalam otak loe?. Kayak badai tsunami gitu. Sampai loe harus kewalahan sendiri untuk nerima, nyerap, memilah mana yang penting, mana yang sampah, mana yang harus dipikirkan, mana yang harus dilupakan, mana yang harus diingat. Dan pada puncaknya loe ngerasa kepala loe berasap dan loe pengen neken ctrl-alt-del buat ngereset biar otak loe mulai kerja lagi dari awal tanpa ngalamin badai informasi kayak gini.

Trus hati?

Kayakna pertanyaan ini harusna mang dijadiin satu. Menurut gue sih Hati dan otak itu satu paket. Hati riang otak normal dan hati sedih otak gila. Karena hati riang otak gak perlu bekerja keras untuk menstabilkan hati. Coba hati sedih, otak bekerja keras supaya hati riang lagi kan. Jadi ada beban tambahan lagi buat si otak. Tapi kalo si hati gak diurusin supaya riang lagi, yang ada otak bekerja seperti robot, tanpa rasa. Dan itu artinya loe bukan lagi jadi manusia.

Bingung?

Tenang, gak usah panik. Gue yang nulis aja juga bingung gue nulis apaan ini. Buat gue, ini cuma pelarian buat otak gue yang lagi kram dan hati gue yang lagi kelabu. Isinya mah gak penting. mungkin iklan obat kuat yang ada di Pos Kota jadi lebih penting daripada ini.

Jadi?

Ya jadi inilah tahun baru gue… eh salah, inilah ucapan selamat tahun baru dari gue. Dan maaf, saya sedang tidak merayakan tahun baru kali ini. Mungkin tahun depan saja, doakan saya tidak tertabrak trus manggis ya? 🙂


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *