pulang…

Wah mas dah telat ni. Check-in udah tutup 1/2 jam yang lalu. Mas ke counter depan aja, trus minta pindah jadwal terbangnya

Jakarta…oh jakarta. Gara-gara macet di blok M dan di Slipi, gue jadi telat nyampe bandara. Lagian, gue juga bego, patokan dalam hati gue bukan waktu check in tapi waktu pesawat terbang. Gak tahu kenapa, kepikiran kayak naik bis aja, di tiket ditulis waktu berangkat jam 16.00, ya bus berangkat jam segitu. Dateng jam segitu juga masih diterima. Sial bener bener sial banget.

Kalo yang ekonomi, ya jadi cadangan mas. Kalo kelas bisnis seh masih ada

Kalo cadangan mungkin dapet gak mas? Kalo gak dapet, terus saya terbang kapan?

Ya 50-50 seh mas dapet ato nggaknya. Kita gak bisa jamin. Kalo gak dapet ya mas terbang besok

Wah gak bisa kalo saya besok, soalnya besok saya pagi ada acara. Kalo kelas bisnis nambah jadi berapa?

Bentar mas“.

Petugas lion air-nya mulai sibuk hitung dan mengechek. Gue sendiri juga dah pasrah kalo terpaksa naik kelas bisnis. Mungkin kalo besoknya gak ada acara, gue mending pulang dan terbang besok.

Nambah 300ribu mas

Gue jadi lemes denger 300ribu. Itu mah 80% dari harga tiket yang kubeli kemarin. Niat dapet tiket gratis eh jadi nambah 300ribu gara-gara kebodohan gue juga.

Ya udah mas, saya ambil kelas bisnis“.

Yah, untuk kedua kalinya gue naik pesawat kelas bisnis. Yang gue tahu seh bedanya cuma duduk di depan dan dapet makan. Makanya itu gue gak butuh kelas bisnis, beda harganya 2x tapi nyampenya sama plus nahan lapar buat 1,5 jam perjalanan seh gak pa pa. Tapi kali ini lumayan ada business lounge. Cuma gue jadi aneh sendiri, ya pake kaos dan jeans, rambut jambul di tengah bapak-bapak dan ibu-ibu yang bergaya. Merasa teralienasi aja disana.

Berhubung gak terima nambah 300ribu, jadi agak kalap makan di business lounge. Gue makan 5 tangkup sandwich dan dua gelas jus jeruk. Yaa kenyang banget tapi tetep aja gak ngilangin bete nambah 300ribu. Dan sialnya baru inget kalo di pesawat dapet makan lagi. Jadi makanan dipesawat lupa dimakan.

Huh! kelas bisnis yang nyaman jadi gak nyaman lagi.

***

masih seperti dulu
tiap sudut menyapaku bersahaja
penuh selaksa makna….

Berangkat jam 18.00 WIB, akhirnya nyampe di bali jam 21.00. Dijemput sama adik gue dan langsung berangkat ke Tabanan.

Keluar dari airport gue ngerasain perasaan damai. Emang bener kata orang-orang, rumah adalah dimana hati berada. Sejauh-jauhnya gue pergi, tetep aja gue ngerasa lebih damai di rumah.

Banyak hal baru di Bali, ruko-ruko mulai tambah banyak, ada baypass baru dari kuta yang tembus ke stadiun buyung. Tapi tetep aja perasaan damainya gak bisa dikalahin sama tempat manapun. Gue seh berharap walaupun ntar denpasar jadi kota yang semakin besar, tapi suasana damainya ini tetap kayak sekarang ini.

Kemarin bokap telp, begitu mendarat langsung disuruh berangkat ke Tabanan — kampung halaman gue. Jadi gak pulang dulu ke rumah yang di Denpasar. Perjalanan dari Denpasar ke Tabanan cuma 1 jam. Makin deket sama kampung halaman gue di Tabanan, makin jauh rasanya dari peradaban. Kiri kanan masih sawah-sawah, lampu-lampu gak begitu banyak, rumah-rumah penduduk juga jarang-jarang. Kita cuma sesekali berpapasan dengan kendaraan lain. Di kejauhan masih kelihatan kayak hutan-hutan gitu. Dan anehnya kenapa jadi dingin ya sekarang?. Dulu kalo pulang ya malem ya udaranya standar aja. Gak panas, gak dingin. Kalo sekarang kayak dingin. Kayak setiabudi di bandung dimalam hari. Jadi enak sih.

Nyampe di rumah orang-orang masih ramai buat persiapan acara besok. Acara untuk selamatan Pura kami yang baru diperbaiki. Mereka masih begadang, ada yang main kartu, ada yang ngobrol-ngobrol sambil ngopi. Ada yang tidur di deket tempat makanan. Ada yang menjaga sesajen-sesajennya. Semuanya dengan tulus membantu.

Memugar pura dikerjakan bersama, kalo tidak punya uang, mereka menyumbang tenaga untuk turun memperbaiki langsung. Yang punya uang lebih membayar untuk membeli bahan bangunan. Yang punya kayu di kebunnya, menyumbang kayu. Ada pula juragan toko bangunan yang menyumbang semen. Ada yang menyumbang batu dan pasir juga. Tiap orang menyumbang serelanya dan sesuai dengan kemampuan masing-masing. Gotong royong yang mungkin perlahan mulai pudar di kota-kota besar.

Eh gus dek pidan mantuk?
(Eh gus dek kapan pulang?)

“Yeh gus dek wawu rawuh niki?
(eh gus dek baru nyampe ya?)

Berhubung gue jarang pulang, jadi aja pertanyaan-pertanyaan seperti ini bakal banyak ditanya. Gue sendiri mulai agak-agak lupa wajah teman-teman gue di desa waktu kecil. Kayaknya begitu jadi dewasa mukanya pada berubah-ubah gitu. Apalagi ada anak-anak kecil baru yang belum pernah gue liat. Bikin gue jadi ngerasa alien di kampung halaman gue. Rata-rata teman gue sudah beristri, dan ini bikin gue ngerasa jadi tua . Time flies my dear…

***

Gue milih untuk tidur daripada ikut begadang di Pura. Kata nyokap juga, acara dimulai dari jam 5 pagi dan bakal seharian. Setidaknya gue tidur dulu ngilangin bete gara-gara tiket kelas bisnis, biar pagi nanti segar buat ngikutin acaranya.

Satu hal yang pasti ketika gue mau tidur….. gue ngerasa damai. kayaknya semua ketegangan yang ada selama di Jakarta sedikit mengendur. Mungkin itu kenapa orang banyak yang ke Bali ya?.

thats true my dear….. home is where your heart belong


Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *