Membaca Kejanggalan demi Kejanggalan



(Catatan  kecil  tentang  cerpen  “Janggal”  karya  Maria  Pankratia)

-Sebelum melanjutkan membaca, saya ingin kalian mengetahui bahwa saya sangat berterima kasih dan menantikan hal-hal seperti ini sejak lama. Terima Kasih kepada dia yang dengan telaten membaca, membahas dan mengirimkan ini kepada saya. Salute!-


Ah yah, cerpennya dapat kalian baca pada postingan sebelumnya. Di Blog ini (^^)
Santarang  edisi  September  2015  seperti  biasa  kembali memuat  karya-karya  yang  menarik.  Tiga  cerpen  yang  berhasil  lolos  seleksi  dengan  bangga  dihadirkan  ke  hadapan  pembaca:  “Pengkhianat”  karya  Gusty  Fahik,  “Janggal”  karya  Maria  Pankratia,  dan  “Rumah  Kami”  hasil  alih  bahasa  Mario  F.  Lawi  terhadap  karya  pengarang  Argentina,  Julio  Cortazar.  Dalam  tulisan  ini,  saya  secara  khusus  berusaha  mengulas  “Janggal”  dengan  segenap  keterbatasan  saya  sebagai  pembaca.

Janggal”  sebagian  besar  memuat  percakapan  panjang  antara  tokoh  pria  dan  wanita  perihal  pernikahan.  Tak  seperti  tokoh  pria  yang  masih  menganut  pandangan  yang  kurang  lebih  sama  dengan  orang  kebanyakan,  tokoh  wanita  malah  sebaliknya,  melihat  pernikahan  seturut  konsepnya  sendiri  yang  janggal:  menikah  jika  ingin  (bukan  jika  siap  seperti  pandangan  tokoh  pria)  dan  bebas  dari  ikatan  di  dalamnya.

Janggal”  dibagi  dalam  dua  bagian,  memiliki  alur  yang  mengalir  maju  dan  latar  yang  samar-samar  tersirat.  Bagian  pertama  berisi  percakapan  antarkedua  tokoh  tentang  pandangan  perihal  pernikahan  dan  berujung  dengan  kesepakatan  mereka  untuk  menikah.  Percakapan  itu  berlangsung  di  lingkup  latar  yang  sempit:  suatu  senja  yang  dingin.  Latar  luasnya  sulit  ditebak,  mungkin  menjurus  pada  ‘negeri  dengan  kisah  1001  malam’(?)  yang  sedikit  disinggung  pada  bagian  kedua.  Narasi  yang  cukup  panjang  baru  ditemui  di  bagian  kedua,  perihal  kedua  tokoh  yang  pada  akhirnya  menikah.  Bagian  ini  juga  masih  melibatkan  percakapan  menjelang  akhir  cerita,  melanjutkan  pembicaraan  tentang  masalah  pernikahan  yang  sama.  Dari  sedikit  keterangan  tentang  busana  pernikahan  berupa  ‘ragi’  dan  ‘lawo’  (sarung  untuk  lelaki  dan  perempuan  Ende-Lio),  permasalahan  ‘belis  dan  bayaran  air  susu  ibu’,  dan  aksi  ‘mematung  di  depan  altar,  dapat  diduga  bahwa  latar  pada  bagian  kedua  ini  adalah  suatu  tempat  di  Ende-Lio,  berikut  situasi  masyarakatnya  yang  memegang  teguh  adat  istiadat  dan  ajaran  Katolik.

Seperti  judulnya,  saya  memang  benar-benar  menemukan  hal  yang  janggal  sejak  awal  cerita.  Betapa  tokoh  wanita  dalam  cerpen ini  sungguh-sungguh  janggal,  punya  pemikiran  yang  tak  lazim  tentang  masalah  pernikahan:  “Sebenarnya,  aku  hanya  ingin  menemui  seorang  lelaki  yang  seturutku  memiliki  kualitas  mumpuni.  Kami  akan  melakukan  dengan  hasrat  yang  sadar  dan  penuh  cinta  tanpa  perlu  ada  ikatan.  Cukup  seperti  itu,  saat  itu  dan  kemudian  dia  boleh  pergi.”  Tokoh  wanita  ini  ingin  menjadi  orang  tua  tunggal,  hidup  bahagia  bersama  anaknya  tanpa  perlu  menaruh  peduli  pada  laki-laki  yang  kelak  menghamilinya.  Pemikiran  tersebut  terasa  semakin  tak  lazim  jika  dihubungkan  dengan  latar  cerpen  tersebut.  Bukankah  pemikiran  tokoh  wanita  benar-benar  janggal,  penuh  negasi  terhadap  paham  pernikahan  menurut  adat  istiadat  dan  ajaran  Katolik  yang  monogami  dan  tak  terceraikan?

Menariknya  bahwa  tokoh  pria  tetap  nekat  mengajak  lawan  bicaranya itu   untuk  menikah.  Tidak  menjadi  masalah  jika ia  berseberangan  dengannya  dalam  pandangan  perihal  pernikahan.  Tetapi  bukankah  mereka  sama-sama  saling  mencintai,  (‘telah  lama  bersama,  menyublim  dingin  menjadi  hangat  harapan’)?  Jika  bagian  pertama  dipenuhi  ‘aksi’  tokoh  wanita  dengan  pandangannya  yang  janggal,  maka  bagian  kedua  menjadi  ‘reaksi’  tokoh  pria  dalam  menanggapi  dan  melawan  isi  pemikiran  tokoh  wanita.  Ia  pulang,  menghadap  orang  tuanya,  mengurus  segenap  persiapan,  dan  melangsungkan  pernikahan  dengan  tokoh  wanita  beberapa  hari  berselang  yang  disambut  banyak  orang  dengan  rasa  kurang  percaya.  Tetapi  ia  sendiri  menaruh  percaya  dalam  dirinya,  bahwa  pemikiran  janggal  tokoh  wanita  dapat  dipatahkan  dengan  pemikiran  Pavlov:  “Bagaikan  anjing,  manusia  pun  dapat  dikondisikan  sesuai  dengan  mereka  yang  mengkondisikannya.”  Ia  kemudian  menerjemahkan  pemikiran  Pavlov  tersebut  dalam  kalimatnya  sendiri  kepada  tokoh  wanita  di  ranjang  besi  pada  malam  pertama  mereka:  “Mulailah  membiasakan  diri  memujaku  lebih  dari  apapun  kecuali  Tuhanmu,  mungkin  semua  impianmu  akan  beradaptasi  perlahan.”  Entah  konsep  pemikiran  tokoh  pria  atau  wanita  yang  akan  memenangkan  pertarungan  itu,  entah  mereka  akan tetap  bersama-sama  membangun  rumah  tangga  atau  tokoh  wanita  akan  meninggalkan  tokoh  pria  setelah  ia  mendapatkan  apa  yang  diinginkannya,  tak  dijelaskan  lebih  lanjut.  Cerita  tergesa  ditutup  dengan  akhir  yang  menggantung.  Pembaca  tinggal  memilih,  cerita  itu  akan  berlangsung  ke  arah  mana,  sesuai  tafsir  dan  versi  masing-masing.

            Pada  pembacaan  selanjutnya,  ditemukan  bahwa  kejanggalan  dalam  cerpen  ini  tidak  hanya  berhenti  pada  pemikiran  tokoh  wanita.  Kejanggalan  juga  nyata  dalam  bentuk  cerpen.  Lihat  saja  rangkaian  panjang  percakapan  antarkedua  tokoh.  Setiap  percakapan  diawali  dengan  keterangan  siapa  tokoh  yang  berbicara,  wanita  atau  pria.  Hal  ini  mirip  dengan  perwajahan  kebanyakan  teks  drama,  hanya  saja  dalam  cerpen  ini,  tanda  baca  yang  mengikuti  siapa  tokoh  yang  berbicara,  berupa  tanda  titik,  bukan  tanda  titik  dua.  Kejanggalan  yang  satu  ini  dapat  dilihat  sebagai  kelebihan  dari  cerpen  ini.  “Janggal”  berusaha  menghadirkan  bentuk  yang  berbeda.  Hanya  saja,  jika  bentuk  seperti  ini  tidak  dikembangkan  lebih  lanjut  dan  tetap  dipertahankan  untuk  percakapan  yang  lebih  panjang  lagi,  maka  pembaca  akan  cepat  terjebak  dalam  rasa  bosan.  Berbeda  dengan  drama,  meskipun  kadang  terasa  membosankan  dari  segi  teksnya,  tetapi  akan  berubah  menjadi  begitu  menarik  jika  telah  dipentaskan  di  atas  panggung,  sebab  usaha  aktor/aktris  dalam  mengolah  gesture,  mimik,  intonasi  suara  dan  sederet  keahlian  mereka,  benar-benar  mampu  menghidupkan  suasana  yang  tidak  terdapat  dalam  teks  drama.  Lain  masalahnya  dengan  cerpen  yang  hanya  selesai  dengan  pembacaan,  bukan  pementasan.  Pembaca  harus  membayangkan  sendiri  segala  hal  yang  ada  dalam  cerpen.  Karena  itu,  pembaca  sangat  membutuhkan  bantuan  penulis  untuk  memudahkannya  dalam  membayangkan  segala  hal  tersebut.  Dengan  demikian,  akan  menjadi  semakin  menarik  jika  di  antara  percakapan  panjang  antarkedua  tokoh  dalam  cerpen  ini,  disisipi  narasi-narasi  kecil,  entah  yang  menerangkan  emosi  para  tokoh  dalam  mempertahankan  pemikiran  masing-masing,  entah  aksi-aksi  lainnya  selain  minum  kopi  yang  menyelingi  percakapan,entah  alasan  mendasar  mengapa  pemikiran  tokoh  wanitamenjadi  begitu  janggal,  atau  entah  menjelaskan  latar  yang  masih  samar-samar  sepanjang  tubuh  cerpen.  Tentang  hal  ini  mungkin  dapat  dipelajarimelalui  cerpen  “Seribu  Kunang-Kunang  di  Langit  Manhattan”  karya  Umar  Kayam.

            Tak  sampai  di  situ.  Masih  terdapat  juga  kejanggalan  kecil  yang  tak  boleh  dianggap  sepeleh.  Pembacaan  terhadap  cerpen  ini  sedikit  diganggu  dengan  kehadiran  kata  ‘pria’,  ‘lelaki’,  dan  ‘laki-laki’.  Ketiga  kata  ini  tentu  menjelaskan  hal  yang  sama.  Akan  semakin  menarik  jika  penulis  konsisten  hanya  menggunakan  kata  ‘pria-wanita’  atau  ‘lelaki-perempuan’  saja  tanpa  mencampuradukkan  pasangan  kata  yang  tak  sepadan.

            Demikian  kejanggalan  demi  kejanggalan  yang  berhasil  saya  temukan  dalam  cerpen  “Janggal”  karya  Maria  Pankratia.  Barang  siapa  berhasil  menemukan  kejanggalan  yang  berbeda  dari  yang  sudah  dipaparkan  di  atas,  diharapkan  sesegara   mungkin  disampaikan  kepada  penulisnya.  Mohon  maaf  jika  ada  kata  yang  salah,  dan  saya  sangat  menggarapkan  ‘serangan  balik’  dari  penulis  “Janggal”  untuk  membongkar  segenap  kejanggalan  dalam  cerpen-cerpen  saya.  Sekian.  Salam  sastra.

(Afryantho  Keyn)

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *